Rintis Nyalanesia, Alumnus UNS Nyalakan Indonesia Lewat Literasi

by | Okt 4, 2022 21:49 | Alumni, Berita Terkini

UNS — Alumnus Program Studi (Prodi) Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Lenang Manggala merintis Nyalanesia. Nyalanesia sendiri merupakan sebuah singkatan dari Mari Nyalakan Masa Depan Indonesia.

Semasa kuliah, sebenarnya Lenang telah membuat komunitas menulis dengan tujuan mengajak lebih banyak orang untuk lebih akrab dengan kegiatan membaca dan menulis. Sampai akhirnya, ketika di semester 8, dirinya teringat akan Pak Abikusna dan masa sekolahnya. Pak Abikusna merupakan Guru Bahasa Indonesia Lenang.

“Keyakinan saya bahwa setiap anak punya potensi, perihal pentingnya kemampuan berliterasi, serta bagaimana pada akhirnya dunia menghargai kita bukan karena nilai rapor tetapi atas karya-karya yang kita ciptakan. Membuat saya tercetus gagasan untuk menjadikan komunitas menulis saya dapat tumbuh lebih besar dan profesional. Hingga akhirnya, akan lebih banyak sekolah yang dapat memfasilitasi anak didiknya untuk belajar dan berkarya bersama melalui Nyalanesia,” terang Lenang kepada tim uns.ac.id pada Senin (3/10/2022).

Sempat Dicap Anak Nakal dan Tidak Punya Masa Depan

Siapa sangka selama SMA, Lenang Manggala bukan jenis siswa yang anteng dan penurut. Ia mengakui pernah bermain bola di kelas hingga memecahkan kaca, mengunci guru dari dalam yang mau masuk untuk mengajar, membolos, bermain kartu, juga pernah membuat sekaligus menyebarkan pamflet yang berisi kritikan pada salah seorang guru yang waktu itu memang terbukti melanggar etika kepada salah seorang kawannya.

“Meskipun begitu, ada satu guru yang tetap sabar menghadapi kenakalan saya. Juga percaya bahwa saya memiliki potensi dan masa depan yang cemerlang. Dari sini saya mulai berusaha keras untuk membuktikan kepada guru dan teman-teman bahwa saya juga bisa menjadi orang sukses,” imbuh Lenang.

Tentang Nyalanesia

Sebagaimana yang diungkapkan Lenang, Nyalanesia adalah perusahaan pengembang program literasi sekolah terpadu, yang memfasilitasi siswa dan guru agar dapat menerbitkan buku, mendapatkan pelatihan dan sertifikasi kompetensi.

“Dengan dukungan teknologi terintegrasi, penyelenggaraan beragam event literasi dan pengembangan komunitas berbasis sharing economy. Nyalanesia hadir dengan nafas socio-edupreneur untuk menciptakan ekosistem literasi terbesar di Indonesia,” ungkap Lenang.

Adapun saat ini, Nyalanesia telah bermitra dengan lebih dari 2.500 sekolah di 34 provinsi di Indonesia, telah membantu lebih dari 300.000 siswa dan guru untuk belajar, berkarya dan menerbitkan bukunya.

Wadah Nyalanesia Lenang dirikan untuk membuktikan bahwa seluruh anak memiliki potensi dan masa depan. Seluruh anak potensial, tidak ada yang benar-benar nakal. Mereka hanya sedang mencari atau menunjukan eksistensinya.

“Jika sekolah atau para guru bisa memfasilitasinya, setiap anak akan tumbuh sebagaimana mestinya, dan akan berhasil mewujudkan masa depannya. Itu yang saya rasakan saat Pak Abikusna, mau dan mampu melihat sekaligus memfasilitasi potensi saya. Saya diajak dan didampingi untuk mengasah skill menulis saya, hingga berhasil mendapatkan gelar juara. Berkat Pak Abikusna, akhirnya saya dapat menemukan passion dan jalan kontribusi saya. Saya masuk UNS di Prodi PBSI juga berkat saran dari Pak Abikusna,” tutur Lenang.

Dalam membangun Nyalanesia, Lenang pun mengakui ingin anak-anak lulus sekolah tidak hanya membawa pulang rapornya, tetapi juga karya-karyanya.

“Saya ingin para guru dan penggerak literasi, hidupnya lebih sejahtera dan bermakna, karena berhasil mendampingi anak-anak untuk berkarya dan menemukan jati dirinya,” kata Lenang.

Suka Duka Membentuk Nyalanesia

Lenang melanjutkan bahwa selama membentuk Nyalanesia tak terlepas dari adanya suka dan duka yang dihadapi. Namun, perihal suka dan duka, Lenang telah menikmati setiap momennya. Karena keberhasilan dan kegagalan adalah jembatan untuk melanjutkan perjalanan.

“Saya pernah menanggung kerugian dan hutang ratusan juta rupiah hanya demi membuat biaya partisipasi program di Nyalanesia tetap di harga yang semurah mungkin, agar para siswa tidak keberatan dengan biayanya. Tetapi berkat membaca buku-buku bertema inovasi, Nyalanesia akhirnya bangkit dan kini menjadi perusahaan yang sehat tanpa perlu membebankan biaya yang berat,” tutur Lenang.

Terakhir Lenang berpesan untuk belajarlah dengan penuh integritas dan bersegeralah menyusun gagasan untuk bergabung dengan orang-orang yang kini tengah berupaya membuat dunia lebih baik dari sebelumnya.

“Saat ini, lebih dari 700 juta umat manusia hidup di bawah garis kemiskinan. Dua dari 10 anak di dunia, tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk bangun pagi dan berangkat ke sekolah. Jika saat ini kalian menempuh kuliah dan masih mampu membeli makanan yang layak, maka belajarlah dengan penuh integritas. Sesekali pinggirkan pacarmu yang banyak mau atau untuk membeli HP baru. Dunia membutuhkan karya-karya dan kontribusimu, lebih dari yang kamu tahu. Kalian punya waktu,” tukas Lenang. Humas UNS

Reporter: Lina Khoirun Nisa
Redaktur: Dwi Hastuti

Munas ke-1 APPII Terselenggara di UNS, Prof. Sulistyo Saputro Terpilih Menjadi Ketua Umum

UNS --- Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta terpilih menjadi tuan rumah Musyawarah Nasional...

Membanggakan! Tim Bengawan UV UNS Raih Tiga Gelar dalam KKCTBN 2022

UNS --- Tim Bengawan Unmanned Vehicle (UV) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta meraih tiga...

Mahasiswa UNS Rintis Siebook.id, Membentuk Literasi Membangun Negeri

UNS --- Mahasiswa Program Studi (Prodi) Agribisnis Fakultas Pertanian (FP) Universitas Sebelas...

Diskusikan Metode Lesson Study, S-2 Pendidikan Biologi UNS Gelar Kuliah Umum

UNS — Program Studi (Prodi) Magister (S-2) Pendidikan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu...

Kerja Sama dengan Pemkab Sragen, Dosen FEB UNS Luncurkan Super Aplikasi Go to Sragen

UNS --- Tim dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta baru...

Mahasiswa Farmasi UNS Ciptakan Plester Microneedle dari Tanaman Daun Afrika untuk Penderita Diabetes Melitus

UNS --- Empat mahasiswa S-1 Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA)...

Inovatif! Tim PKM RE UNS Ciptakan Plester Luka Diabetes dari Limbah Batang Ubi Kayu

UNS --- Lima mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta yang tergabung ke dalam Program...

Tim PKM UNS Sukses Memproduksi Biolistrik dari Eceng Gondok dan Lumpur Lapindo

UNS --- Mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta berhasil menciptakan listrik dari...

Mahasiswa PAP UNS Raih Juara 2 Kompetisi Wicara Publik Tingkat Nasional

UNS --- Mahasiswa Program Studi (Prodi) Pendidikan Administrasi Perkantoran (PAP) Fakultas...

Mahasiswa UNS Ciptakan Inovasi Mesin Purus Kayu Terintegrasi untuk Meningkatkan Produktivitas Produksi Mebel

UNS --- Sejumlah mahasiswa Program Studi (Prodi) Pendidikan Teknik Mesin (PTM) Fakultas Keguruan...