UNS — Juru Bicara (Jubir) Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Rumah Sakit (RS) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, dr. Tonang Dwi Ardyanto mengatakan, sebenarnya Indonesia tengah dilanda gelombang ketiga Covid-19.

Hal itu dapat dilihat dari pertambahan kasus Covid-19 yang melonjak drastis, RS yang kewalahan menerima pasien positif Covid-19, dan banyak tenaga kesehatan (nakes) yang terpapar SARS-CoV-2, hingga ada yang meninggal.

“Kita pernah menjadi yang tertinggi dan terbanyak di Asia, tapi saat ini kita sedang turun. Ini posisi menggambarkan kita sebenarnya ada di gelombang ketiga, hanya gelombang pertama seolah-olah tidak merasakan,” ujar dr. Tonang Dwi Ardyanto dalam Wedangan Ikatan Keluarga Alumni (IKA) UNS, Rabu (21/7/2021) malam.

Berdasar realita di lapangan, dr. Tonang juga menyampaikan, saat ini Instalasi Gawat Darurat (IGD) di sejumlah RS mengalami pertambahan antrean yang banyak. Contohnya saja di RS UNS, antrean di IGD bisa mencapai 20-25 orang.

“Di RSUD Moewardi bisa sampai 60. Ada yang sampai di tenda, ada yang di selasar. Pasien menunggu untuk kamar. Itu kondisi hari ini yang tidak kita sangka,” ungkap dr. Tonang.

Lebih lanjut, ia mengatakan apabila pemerintah jadi untuk melonggarkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), yang perlu diperhatikan adalah potensi terjadinya lonjakan kasus Covid-19, seperti yang dialami oleh Inggris, Malaysia, India, termasuk Singapura yang dinilai sebagai negara paling berhasil menanggulangi pandemi Covid-19.

dr. Tonang dalam paparannya mencontohkan, dengan merebaknya Covid-19 varian Delta yang berasal dari India, membuat pertambahan kasus Covid-19 di Inggris dan Malaysia melonjak drastis, bahkan lebih tinggi daripada Indonesia.

Namun, yang perlu diperhatikan adalah angka kematian pasien akibat Covid-19 di Indonesia lebih tinggi jika dibandingkan dengan Malaysia dan Inggris.

“Sebenarnya kita belum setinggi Malaysia dan UK tapi dalam hal kematian harus kita akui hampir mengalahkan Malaysia, walaupun kasusnya Malaysia lebih berlipat dari kita,” jelasnya.

Belajar dari negara lain

dr. Tonang meminta agar pemerintah Indonesia banyak belajar dari negara-negara di dunia dalam pengambilan keputusan untuk pembatasan aktivitas masyarakat dan vaksinasi Covid-19.

Ia mendorong Kementerian Kesehatan untuk menggencarkan tes Covid-19 hingga 15 kali lipat dari standar yang ditetapkan Badan Kesehatan Dunia (WHO). Hal ini pernah dilakukan India saat Covid-19 varian Delta pertama kali merebak di negara tersebut.

“Saat ini kita masih tinggi. Kalau antigen saja kita 29,1 persen. Kalau PCR 38,6 persen. Kemarin sempat 47,6 persen jadi belum stabil posisi kita,” tutur dr. Tonang.

Jubir Satgas Covid-19 RS UNS: Indonesia Ada di Gelombang Ketiga Covid-19

Ia menambahkan, pemerintah sebaiknya perlu mengkaji ulang pelonggaran PPKM, sebab persentase masyarakat yang baru mendapat suntikan pertama dengan suntikan kedua vaksin Covid-19 belum mencapai persentase yang diinginkan.

Sebagai contoh, di Inggris, pemerintahan Boris Johnson berani untuk melonggarkan penguncian wilayah sebab 88 persen masyarakatnya sudah mendapat suntikan pertama vaksin Covid-19. Dan, persentase yang mendapat suntikan kedua vaksin Covid-19 sudah mencapai 60 persen.

“Dan, ini menjadi pelajaran berharga untuk kita agar memang reopening yang situasi dianggap sudah siap pun ternyata juga terjadi (red: pertambahan kasus Covid-19) dan cakupan vaksinasi kita belum ke sana (red: mencapai target),” ucapnya.

Oleh karenanya, dr. Tonang juga mendorong agar pemerintah secepat-cepatnya dan sebanyak-banyaknya melakukan vaksinasi Covid-19 untuk masyarakat. Sebab, efek dari vaksinasi Covid-9 baru dapat dirasakan manfaatnya jika sudah mencapai persentase 40 persen.

“Sehingga, kita berharap efek vaksinnya bisa terasa. Ini bukan berarti pandemi selesai, tapi jumlah kasus bisa di bawah jumlah yang sembuh. Misalnya, di Chili, yang divaksinasi Covid-19 adalah lansia. Dampaknya kasus positif bergeser ke remaja, kemudian ke anak-anak. Makanya remaja dan anak-anak juga perlu divaksinasi,” pungkas dr. Tonang. Humas UNS

Reporter: Yefta Christopherus AS
Editor: Dwi Hastuti

Suka dengan artikel ini?

Tim Pengabdian PG-PAUD UNS Dampingi Guru Lakukan PTK

UNS --- Tim pengabdian Dosen Prodi Pendidikan Guru PAUD Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta...

Wujudkan MBKM, FRSD UNS Inisiasi Lompatan Kreatif bersama HIMKI

UNS --- Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta tengah...

Dosen UNS Bagikan Tips Membangun Budaya Investasi di Era Digital

UNS --- Kemajuan teknologi di era digital memberikan tantangan yang besar bagi manusia sebagai...

Hebat! Tim Basket UNS Ukir Prestasi pada Ajang PANTASI 2021

UNS --- Rona bahagia menyelimuti tim basket Fakultas Keolahragaan (FKOR) Universitas Sebelas Maret...

Tulis Opini tentang Pembelajaran Daring di Masa Pandemi, Mahasiswa UNS Raih Juara 3

UNS --- Nama Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta kembali berjaya di ajang nasional. Kali ini...

Membanggakan! Mahasiswa FP UNS Raih Penghargaan Verbal Commendation di Ajang International MUN Conference 65.0 UNDP

UNS --- Mas Shafira Azhari, mahasiswi Program Studi (Prodi) Ilmu Teknologi Pangan Fakultas...

Tingkatkan Tridharma di Bidang Kehutanan, UNS Jajaki Kerja Sama dengan Perhutani

UNS --- Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menjajaki kerja sama dengan Perusahaan Umum...

Rektor UNS Sampaikan Perguruan Tinggi Miliki Peran Strategis dalam Pembangunan Nasional

UNS --- Rektor Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof. Dr. Jamal Wiwoho, S.H., M.Hum.,...

UNS Jalin Kerja Sama dengan PT. Evos Esports Indonesia

UNS --- Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta sepakat untuk menjalin kerja sama dengan PT....

PUI Javanologi UNS Inisiasi Bantuan Peralatan kepada Perpustakaan Rekso Pustoko dari Keluarga Akbar Tandjung

UNS --- Pusat Unggulan Iptek (PUI) Javanologi Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta...