PKM UNS Gelar Serangkaian Kegiatan untuk Meningkatkan Performa UMKM

PKM UNS Gelar Serangkaian Kegiatan untuk Meningkatkan Performa UMKM

UNS — Tim Program Kemitraan Masyarakat (PKM) yang merupakan peer group Pusat Studi Halal Research Center and Services (HRCS) Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Sebelas Maret menggelar webinar nasional izin Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan sertifikasi halal. Kegiatan ini dalam rangka membantu para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk memperoleh sertifikat dari lembaga resmi.

Webinar tersebut diinisiasi sebagai wadah diskusi bagi para pelaku UMKM untuk memperoleh informasi terkait jenis-jenis produk yang harus memiliki izin BPOM, alur memperoleh sertifikat BPOM dan halal dari LPPOM MUI, serta sharing pengalaman antar pelaku UMKM.

Pihak UNS, diwakili oleh narasumber Dr. Ari Diana dan Dr. Ir. Choiroel Anam membagikan informasi tentang pendampingan untuk memperoleh sertifikat halal yang disediakan oleh HRCS LPPM UNS. Selain itu, juga pelayanan terhadap uji produk tertentu yang dapat dilakukan oleh UPT Laboratorium Terpadu UNS.

“Kemunculan nama-nama usaha baru juga semakin ramai menghiasi pasar online maupun offline. Kemampuan seperti membangun kepercayaan konsumen dan citra perusahaan agar semakin dikenal oleh masyarakat tentu perlu dilakukan oleh setiap pelaku usaha. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah mengusahakan perolehan sertifikat dari lembaga resmi seperti BPOM dan LPPOM MUI sebagai jaminan terhadap kualitas produk,” kata Dr. Muhammad Cahyadi, Ketua PKM dalam webinar yang berlangsung pada Sabtu (11/9/2021).

PKM UNS Gelar Serangkaian Kegiatan untuk Meningkatkan Performa UMKM

Sementara itu, Dr. Agr. Sc. Ernoiz Antriyandarti juga dihadirkan untuk membahas langkah-langkah mengelola modal, mengatur arus pemasukan dan pengeluaran, serta tips and trik memasuki bisnis di era digital. Selain kegiatan webinar, diadakan juga pendampingan secara intensif terhadap salah satu UMKM binaan UNS yang memproduksi frozen food (es gabus), yaitu es gabus 90’an.

Pendampingan tersebut berupa pendampingan untuk memperoleh sertifikat halal, pembuatan video profil usaha untuk membantu promosi, dan pelatihan desain kemasan produk yang dilakukan oleh Nidyah Widyamurti, S.Sn., M.Ikom.

Beberapa poin penting dalam pelatihan desain kemasan yaitu kesesuaian yang harus dimiliki desain kemasan dengan brand image perusahaan dan target pasar, serta rekomendasi model kemasan untuk produk.

“Kami berharap kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan dapat bermanfaat bukan hanya untuk menambah pengetahuan, tetapi secara praktik juga dapat diaplikasikan untuk mengembangkan dan memajukan usaha para pelaku UMKM,” imbuh Dr. Cahyadi. Humas UNS

Reporter: Bayu Aji Prasetya
Editor: Dwi Hastuti