UNS — Ancaman serangan gelombang ketiga Covid-19 semakin nyata di depan mata. Hal ini juga diperparah dengan adanya jenis virus Covid-19 bernama Omicron yang sudah tersebar di beberapa negara. Untuk mencegah ancaman tersebut, mahasiswa Program Studi (Prodi) Pendidikan Geografi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta berinisiatif untuk membentuk Desa Tangguh Bencana Covid-19.

Mahasiswa yang tergabung dalam tim Hibah Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Pendidikan Geografi tersebut menjadikan Desa Simo, Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali sebagai Desa Tangguh Bencana. Dalam kegiatan yang berlangsung selama tiga bulan yakni September hingga November 2021 tersebut tim Hibah MBKM Pendidikan Geografi membantu memetakan wilayah sebaran Covid-19 di desa tersebut.

Desa Simo dipilih sebagai Desa Tangguh Bencana Covid-19 karena merupakan desa pertama di Kabupaten Boyolali yang terdampak gelombang dua Covid-19 pada rentang Juli hingga Agustus kemarin. Berbagai cara telah dilalui pemerintah desa setempat untuk menangani pandemi termasuk pemberian vaksinasi bekerja sama dengan TNI/Polri sehingga kasus Covid-19 terkendali dan Desa Simo kembali menjadi zona hijau.

Tidak ingin mengalami hal yang sama, Desa Simo terus berbenah dibantu oleh tim Hibah MBKM UNS. Sejumlah kegiatan dilakukan oleh tim yang berjumlah 10 orang tersebut. Mereka melakukan pemetaan sebaran Covid-19 yang sebelumnya pernah melanda. Proses pembuatan peta tersebut dilakukan dengan cara plotting lokasi yang terdiri atas batas dusun, tempat, fasilitas umum, serta data penduduk. Setelah diolah, tim Hibah MBKM menghasilkan beberapa peta meliputi peta administrasi Desa Simo, peta kepadatan penduduk, peta sebaran Covid-19, peta risiko Covid-19, peta ancaman Covid-19, peta kapasitas Covid-19, serta peta kerentanan Covid-19. Peta tersebut dapat digunakan sebagai acuan pemerintah desa dalam melakukan pencegahan serta penanganan Covid-19 ke depannya.

Koordinator tim Hibah MBKM, Aida Nur Azqiya berharap kegiatan ini dapat berkelanjutan.
“Kami mengucapkan terima kasih kepada Desa Simo, Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali atas kerja samanya dalam seluruh rangkaian kegiatan kami. Semoga kerja sama ini dapat terus berlanjut ke depannya,” ujar Aida.

Selain melakukan pemetaan, tim Hibah MBKM Pendidikan Geografi UNS juga melakukan pembentukan relawan Covid-19 dari kalangan Karang Taruna Desa Simo. Pembentukan Desa Tangguh Bencana merupakan salah satu kegiatan inti dari Tim Hibah MBKM Desa Simo dengan melakukan sosialisasi tentang mitigasi Covid-19 dan penyuluhan tentang Desa Tangguh Bencana Covid-19 dengan menghadirkan pembicara utama dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Boyolali.

Tidak hanya melakukan pemetaan wilayah Covid-19, tim Hibah MBKM di bawah binaan Dr. Rita Noviani, S.Si., M.Sc. dan Dr. Pipit Wijayanti, S.Si., M.Sc. juga melakukan pelatihan Serambi Tani kepada masyarakat Desa Simo. Pelatihan ini merupakan salah satu upaya yang ditempuh agar masyarakat Desa Simo dapat memiliki kekuatan ekonomi sebagai bekal menghadapi bencana alam maupun nonalam. Kegiatan yang menyasar ibu-ibu program Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Desa Simo ini diisi dengan pelatihan cara menanam bibit tanaman melalui media tanam polybag. Bibit yang ditanam bermacam-macam di antaranya terong, cabai, dan tomat. Ketiga bibit tersebut dipilih karena disesuaikan dengan topografi dan jenis tanah Desa Simo.

Cegah Gelombang Ketiga, Mahasiswa UNS Bentuk Desa Tangguh Bencana Covid-19

Para ibu PKK juga diajari cara membuat Pupuk Organik Cair (POC) menggunakan limbah rumah tangga. Limbah yang dapat dimanfaatkan untuk membuat POC meliputi sisa sayuran, sisa buah-buahan, air bekas cucian beras, dan cairan mikroba. Bahan-bahan tersebut harus difermentasi terlebih dahulu untuk menjadi POC.

Kepala Desa Simo, Mujiono, S.Sos. mengungkapkan kegembiraannya atas kegiatan ini. Mujiono berharap kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar.

“Di sini saya selaku Kepala Desa Simo mengucapkan terima kasih kepada rekan-rekan sekalian yang turut berdedikasi di desa kami. Semoga kegiatan ini dapat memberi manfaat bagi kita semua,” ucap Mujiono. Humas UNS

Reporter: Ida Fitriyah
Editor: Dwi Hastuti

Suka dengan artikel ini?

Pentas Seni Budaya UNS Kembali Digelar, FKIP UNS menjadi Tuan Rumah

UNS --- Pentas seni dan budaya Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta kembali digelar. Kali...

FISIP UNS Raih Juara 1 Lomba Kampus Inklusi antar Fakultas di Lingkungan UNS

UNS --- Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta...

UNS Umumkan Pemenang Lomba Rangkaian Dies Natalis ke-46 UNS

UNS --- Rangkaian acara Dies Natalis ke-46 Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta telah...

Seminar ABP HMJA FEB UNS, Matangkan Persiapan menjadi Wirausahawan

UNS --- Departemen Business Himpunan Mahasiswa Jurusan Akuntansi (HMJA) Fakultas Ekonomi dan...

Perluas Jejaring Internasional, FT UNS Tandatangani PKS dengan Tongmyong University, Korea

UNS --- Dekan Fakultas Teknik (FT) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menandatangani...

FP UNS Gelar Seminar Nasional Bahas Digitalisasi Pertanian Menuju Kebangkitan Ekraf

UNS --- Fakultas Pertanian (FP) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menggelar seminar...

Dosen Sosiologi FISIP UNS Gelar FGD, Bahas Persiapan Akreditasi Internasional Prodi S1 Sosiologi

UNS --- Dosen Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Universitas Sebelas Maret (UNS)...

Bisnis Mi Ayam Goreng Mahasiswa UNS Dapat Investasi 50 Persen dari Menteri Investasi/Kepala BKPM RI, Siapa Sosoknya?

UNS --- Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI, Bahlil Lahadalia,...

Dosen FEB UNS Sampaikan Cara Perencanaan Karir sebagai Mahasiswa Akuntansi

UNS --- Masifnya perkembangan era digital, mengakibatkan kemunculan beragamnya profesi yang...

Mahasiswa UNS Raih Juara 2 Lomba Feature News Kusala Jurnalistik 2022

UNS --- Prestasi membanggakan di tingkat nasional kembali diraih oleh mahasiswa Universitas...