FEB Gandeng Bung Hatta Anti-corruption Award Gelar Diskusi Musikal

bunghatta

FEB UNS bersama dengan Bung Hatta Anti-corruption Award (BHACA) menggelar diskusi  musikal anti-korupsi  pada Jumat (19/12/2014) dalam rangka Hari Anti-korupsi Internasional yang ke sebelas. Diskusi musikal ini merupakan rangkaian dari perjalanan Bung Hatta Tour 2014 yang menyambangi 11 universitas, salah satunya UNS.

Dalam acara ini, diskusi disampaikan oleh SIMPONI (Sindikat Musik Penghuni Bumi) Band yang dibalut dengan lagu-lagu karya mereka, tentu saja bertema tentang korupsi. Mul salah satu personil SIMPONI mengatakan bahwa alasan dipilihnya nama Bung Hatta karena beliau adalah orang yang sangat bersih dalam menggunakan uang negara. “Bahkan dulu menolak tawaran Bung Karno yang akan membiayai perjalanan haji menggunakan uang negara,ya karena alasannya ini urusan pribadi bukan urusan negara,” jelas Mul. SIMPONI sendiri merupakan juara pertama dalam ajang Sounds of Freedom 2014 yang digelar di Inggris. SIMPONI juga membawakan lagu-lagu ciptaan mereka yang bertema korupsi seperti; Bung Hatta (2), Vonis, We are Sinking, Kisah Cicak Buaya Belum Selesai.

BHACA menggandeng Sely Martini yang merupakan relawan dari ICW. Sely menyampaikan koruptor saat ini gigih dalam mengader koruptor baru. “Lihat saja, Nazarudin, Angelina Sondakh adalah contoh-contoh yang bisa kita lihat dengan yata,” Sely menyampaikan. Menurutnya, korupsi menjadi akar segala kerusakan. “Korupsi merupakan sesuatu yang abstrak, tapi korbannya begitu nyata,” lanjut Sely. Dampak korupsi antara lain aalah kemiskinan, kerusakan lingkungan, dan ketidakadilan.

Acara ini dihadiri oleh berbagai kalangan, baik mahasiswa dari UNS, siswa SMA di sekitar Solo, dan beberapa pejabat. Lagu Indonesia Pusaka menjadi penutup diskusi musikal ini. [dodok.uns.ac.id]

By | 2014-12-29T10:56:33+00:00 22 December 2014|Categories: Berita Terkini|