UNS — Beragam beasiswa ditawarkan oleh instansi maupun perusahaan kepada Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, salah satunya Djarum Beasiswa Plus. Beasiswa ini ditujukan bagi mahasiswa yang sedang menempuh kuliah semester empat jenjang sarjana dan diploma 4. uns.ac.id berkesempatan mewawancarai dua orang penerima beasiswa tersebut, mereka yaitu Dewa Putu Adhi Nugraha Anom dari Program Studi (Prodi) Ilmu dan Teknologi Pangan Fakultas Pertanian (FP) dan Dian Cita dari Prodi Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB).

Mengenal Djarum Beasiswa Plus

Dian menjelaskan bahwa Djarum Beasiswa Plus merupakan salah satu beasiswa yang memiliki fokus pada pengembangan skill mahasiswa.

“Perbedaan antara Djarum Beasiswa Plus dengan program beasiswa lain yaitu selain mendapatkan dana beasiswa selama satu tahun, Beswan Djarum (sebutan bagi penerima program Djarum Beasiswa Plus) juga mendapatkan berbagai macam pelatihan keterampilan lunak atau soft skills. Hal ini guna mempersiapkan para penerima beasiswa untuk menjadi calon pemimpin masa depan bangsa. Pelatihan ini meliputi nation building, character building, leadership development, competition challenges, serta international exposure,” jelasnya saat diwawancarai pada Sabtu (22/5/2021).

Tidak hanya berhenti sampai di sini, melalui program Community Empowerment, Beswan Djarum juga diberikan kesempatan untuk menerapkan berbagai keterampilan lunak yang telah diperoleh dengan melibatkan diri secara langsung dalam memberikan jalan keluar pada suatu permasalahan sosial di lingkungan tempat mereka berada. Setiap mahasiswa hanya memiliki satu kali kesempatan mendaftar beasiswa ini karena hanya diperuntukan bagi mahasiswa yang duduk di semester empat.

Proses Seleksi

Tahapan seleksi yang dilakukan oleh Djarum Foundation yaitu seleksi berkas atau administrasi, tes tulis, dan wawancara. Dian kembali menjelaskan bahwa selama pandemi, seluruh rangkaian seleksi dilakukan secara daring dari rumah masing-masing pendaftar beasiswa.

“Dimulai dari tahapan berkas seleksi administrasi, jadi mahasiswa ingin mendaftar itu harus mengunjungi website dari jarum terus mengisi beberapa pertanyaan di situ. Setelah itu kemudian dicetak dan nanti dilengkapi dengan beberapa berkas lain seperti bebas beasiswa, kartu mahasiswa, transkrip nilai, dan bukti keaktifan organisasi. Setelah lengkap, berkasnya dikirim ke panitia pendaftaran,” imbuhnya.

Sistem seleksi beasiswa ini merupakan sistem gugur, jika pendaftar tidak lolos pada tahap administrasi maka tidak dapat mengikuti tahap berikutnya. Seleksi berkas atau administrasi pada tahap awal merupakan tahap untuk menyaring seluruh pendaftar yang memenuhi persyaratan guna melanjutkan pada proses berikutnya. Kemudian, seluruh peserta yang lolos wajib mengikuti tes tulis dengan materi tes berupa Tes Potensi Akademik (TPA) dan psikotes. Tahap terakhir apabila lolos pada dua tahap tersebut adalah wawancara dengan pihak beasiswa. Namun, sebelum seleksi wawancara,  seluruh pendaftar diharuskan membuat karya tulis yang berisi mengenai pengalaman pribadi yang akan digunakan sebagai salah satu bahan dalam wawancara.

Kesan Mendapat Djarum Beasiswa Plus

Kesan yang dirasakan oleh Dewa sebagai salah satu penerima Djarum Beasiswa Plus batch 36 sangat bersyukur dan senang. Menurutnya Djarum Beasiswa Plus merupakan beasiswa yang lengkap karena tidak hanya memberikan uang saku saja, tetapi juga character building dan pengembangan softskill para penerima.

“Dulu, aku apply dua beasiswa. Salah satunya beasiswa Cargill yang lingkupnya memang di bidang pertanian, ternyata Tuhan berkehendak lain. Beberapa Minggu kemudian aku dinyatakan lolos Djarum Beasiswa Plus. Meskipun awalnya pengin banget lolos Cargill, tapi mungkin ini rencana Tuhan. Jadi aku sangat bersyukur,” tuturnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Dian, Ia sudah mengicar beasiswa ini sejak menjadi mahasiswa baru. Berawal ketika Ia melihat baliho Djarum Beasiswa Plus yang terpampang di gerbang belakang kampus sehingga menumbuhkan keinginan untuk mendaftar beasiswa tersebut.

“Jadi saya coba daftar beasiswa Djarum ini karena  paketnya lengkap gitu. Selain itu, beasiswa ini juga tidak ada persyaratan khusus yang membedakan para pendaftar seperti harus melampirkan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dan semacamnya,” ungkap mahasiswa semester enam tersebut.

Dian mengatakan bahwa Djarum Beasiswa Plus ini menjadi salah satu turning point dalam hidupnya. Ia dapat bertemu dengan banyak orang hebat baik dari UNS maupun perguruan tinggi lain. Selain itu, adanya jejaring antar penerima beasiswa membuatnya dapat bertukar pikiran, gagasan, dan ide dengan banyak orang. Tidak hanya dikumpulkan dalam wadah Beswan Surakarta, tetapi juga terdapat wadah besar yang menaungi puluhan penerima Beasiswa Djarum seluruh Indonesia.

“Kita bakal desain dalam suatu project sehingga kita bertemu dengan teman-teman dari berbagai universitas. Jadi, meskipun secara daring tetapi kita tetap ketemu temen-temen baru dari kampus lain.  Saya rasa  komunitasnya itu sangat kental jika dibandingkan dengan beberapa beasiswa lainnya,” imbuhnya.

Tips dan Trik

Sebagai penerima beasiswa, Dewa dan Dian juga memberikan tips dan trik berdasarkan pengalaman mereka mengikuti seleksi batch 36. Dewa menjelaskan bahwa dalam beasiswa ini, prestasi bukan menjadi poin utama karena cakupan beasiswa ini memang ada pada character building dan pengembangan soft skill. Oleh karena itu, Ia berpesan agar teman-teman yang tidak memiliki prestasi tidak minder karena syarat utama adalah aktif berorganisasi.

1.Cermati Persyaratan

Pada tahap awal, seluruh peserta harus benar-benar menyiapkan berkas persyaratan sesuai ketentuan dari panitia. Selain itu, tanggal pengiriman aplikasi secara daring maupun luring juga harus diperhatikan agar tidak telat saat mendaftar. Tahap ini merupakan salah satu vital yang menentukan lolos atau tidaknya pada seleksi awal.

2.Latihan Soal

Dian membagikan tips dalam tahap ini, salah satunya berlatih mengerjakan soal-soal TPA. Semakin sering latihan, maka semakin siap ketika mengerjakan soal. Terlebih, terdapat batasan waktu dalam proses pengerjaan. Soal-soal tersebut dapat diunduh atau dicari melalui mesin pencari seperti google karena mayoritas model soal TPA selalu sama setiap tahunnya. Selain sumber internet, Dian juga belajar melalui buku.

3.Jujur

Tips berikutnya yang disampaikan oleh Dewa dan Dian yaitu jujur. Dalam rangkaian proses seleksi, seluruh peserta dituntut untuk bersikap jujur. Terlebih, pada tahap wawancara, para pewawancara merupakan ahli yang sudah berkecimpung dalam Beasiswa Djarum. Tentu, pewawancara sudah hafal mengenai kandidat yang menjawab pertanyaan saat wawancara dengan jujur dan yang tidak.

4.Siapkan Perangkat dan Koneksi Internet

Pandemi Covid-19 membuat rangkaian seleksi dilakukan secara daring. Oleh karena itu diperlukan perangkat yang memadai dan koneksi internet yang bagus.

“Jadi kita harus menyediakan laptop karena tesnya itu cuma bisa diakses menggunakan laptop dan harus ada internet dengan koneksi. Selain itu, kandidat juga harus menyalakan kamera selama proses seleksi berlangsung,” jelas Dian.

Belajar dari pengalaman saat seleksi, Dian menyarankan untuk menyediakan koneksi internet cadangan jika sewaktu-waktu terdapat kendala jaringan. Pada tahun lalu, Dian sempat kehilangan koneksi internet yang terhubung dengan wifi di rumahnya. Namun, Ia langsung sigap dengan menyiapkan koneksi internet lain melalui thetering pada perangkat selulernya.

5.Manfaatkan Waktu Saat Wawancara

Dewa dan Dian kembali menambahkan agar dapat mengoptimalkan waktu saat tahap wawancara. Salah satunya dengan membuat pewawancara tertarik untuk menggali lebih dalam mengenai jawaban-jawaban yang diberikan. Tidak lupa, sebelum wawancara dilakukan, Dian mencari tahu terlebih dahulu mengenai latar belakang pewancara agar tahu seperti apa pembawaan saat wawancara.

“Apakah interviewernya itu usianya masih 20-an atau mungkin usianya di atas 30 tahun, kemudian apakah pewawancaranya perempuan atau laki-laki. Ini penting karena bisa untuk membangun suasana di awal agar sampai akhir wawancara dapat berjalan dengan baik. Terus biasanya di sesi akhir akan ditanya apakah ada yang ingin ditanyakan atau tidak, ini seharusnya bisa dimanfaatkan untuk menggali lebih dalam lagi agar pewancara semakin yakin bahwa kita layak untuk lolos,” jelasnya.

Sebelum mengakhiri wawancara, mereka berpesan kepada mahasiswa UNS yang hendak mendaftar Djarum Beasiswa Plus agar jangan takut mencoba.

“Kalau dari aku, coba aja selama ada kesempatan. Lebih baik gagal karena kita mencoba daripada kita gagal karena kita nggak mencoba. Manfaatkan waktu dengan optimal dan jangan lupa untuk berdoa,” pesan Dian.

Mengenai persyaratan dan tata cara pendaftaran Djarum Beasiswa Plus dapat diakses melalui laman djarumbeasiswaplus.org. Selain itu, Dewa dan Dian juga sangat terbuka apabila ada mahasiswa UNS yang ingin menanyakan lebih lanjut perihal beasiswa ini.

“Kalau ada yang ingin ditanyain lagi bisa tanya via direct message di Instagram @diancita dan @dewapnugraha,” pungkas Dewa. Humas UNS

Reporter: Bayu Aji Prasetya
Editor: Dwi Hastuti

Suka dengan artikel ini?

15
Tags :

Panitia Kerja Penghargaan Purnabakti Profesor UNS Lakukan Kunjungan Kerja ke UPI dan Unpad

UNS --- Panitia Kerja Penghargaan Purnabakti Profesor Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta...

UKM Pramuka UNS, di Balik Pasukan Pengibar Bendera Upacara Kemerdekaan RI

UNS --- Disiplin, berani, dan setia. Itulah salah satu isi Dasa Darma Pramuka yang senantiasa...

Perluas Jejaring Internasional, UNS Jalin Kerja Sama dengan The University of Newcastle, Australia

UNS --- Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menjalin kerja sama internasional dengan The...

UPT KLI UNS Gelar Workshop Pendampingan Persiapan Studi Lanjut ke Amerika Serikat

UNS --- UPT Kerja Sama dan Layanan International (KLI) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta...

Dekan FH UNS Terpilih sebagai Ketua BKS FH-PTN Wilayah Tengah

UNS --- Dekan Fakultas Hukum (FH) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof. Dr. I Gusti Ayu...

Mahasiswa UNS Raih Juara 1 Lomba Debat Nasional

UNS --- Prestasi membanggakan kembali diukir oleh mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS)...

Pengalaman Mahasiswa UNS Mengajar BIPA di Negeri Gajah Putih

UNS --- Aldi Dwi Saputra, mahasiswa Jenjang S-2 Program Studi (Prodi) Pendidikan Bahasa Indonesia...

UNS Canangkan Kerja Sama dengan Kansas State University

UNS --- Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta mencanangkan kerja sama dengan Kansas State...

Peringati HUT ke-6, RS UNS Berikan Layanan Unggulan

UNS --- Rumah Sakit (RS) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta tepat berusia 6 tahun pada Rabu...

Kebut MBKM, FMIPA UNS Jalin Kerja Sama dengan BPS Boyolali dan Karanganyar

UNS --- Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Sebelas Maret (UNS)...