UNS — Dalam rangka menyongsong era kendaraan listrik, Pusat Unggulan Iptek (PUI) Baterai Lithium Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta sebagai pelaku riset penyimpanan energi baterai sampaikan fitur keamanan kendaraan listrik.

Dilansir dari YouTube Espos Live pada Rabu (30/3/2022), Sekretaris PUI Baterai Lithium UNS, Prof. Ir. Muhammad Nizam, S.T., M.T., Ph.D menyampaikan bahwa yang perlu diperhatikan dalam keamanan kendaraan listrik adalah komponen baterai sebagai bahan bakarnya.

Produksi kendaraan listrik di dalam negeri menjadi fokus pemerintah untuk mengurangi emisi karbon hingga 29% dan diharapkan 2 hingga 3 tahun kedepan komponen baterai sebagai bahan bakar untuk kendaraan listrik di dalam negeri dapat terpenuhi.

“Untuk menjawab pertanyaan apakah kendaraan listrik itu berbahaya, yang dikhawatirkan adalah bahan bakarnya. Nah di sini bahan bakar listrik, yang mana sebenarnya menjanjikan untuk beberapa tahun yang akan datang,” ujar Prof. Nizam.

Melihat dari sisi komponennya, bahan bakar listrik ketika mengisi dayanya tidak berpengaruh pada berat kendaraan, jadi berat kendaraan relatif konstan. Namun, demikian ada faktor-faktor penting yang memang tidak boleh diabaikan, yaitu faktor safety atau keamanannya. Sama halnya dengan kendaraan ICE, safety di kendaraan listrik ini tidak hanya tentang pencegahan terhadap crash, tetapi juga tentang baterainya.

“Ini yang menjadi perhatian adalah bagaimana penempatan baterai sebagai bahan bakar kendaraan listrik kompartemennya harus aman. Kalau penempatannya tidak aman, baterai itu sendiri sensitif terhadap suhu, maka akan berbahaya. Jadi penempatan baterai yang tepat, dengan pendingin yang tepat itu akan mengurangi bahaya terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan, seperti ledakan atau terbakar, dan lain sebagainya. Di kendaraan listrik, khususnya kendaraan roda dua, penempatan baterainya harus bisa tahan banjir atau percikan-percikan air,” tutur Prof. Nizam.

Keamanan baterai ini juga dilihat dari bentuk packnya. Pack merupakan kumpulan dari sel-sel baterai yang sangat banyak. Tempat kompartemen dari kendaraan listrik tidak terlalu besar, maka juga menjadi tantangan ke depan. Bagaimana dengan kompartemen itu harus banyak energi yang bisa disimpan.

PUI Baterai Lithium UNS Sampaikan Fitur Keamanan Kendaraan Listrik

“Sebenarnya baterai itu sendiri adalah tempat saja, yang menggerakan adalah energinya. Tetapi di dalam baterai itu proses kimia electrochemical terjadi disana. Yang perlu kita perhatikan bagaimana casing atau covernya itu bisa terlindungi dengan baik terhadap benturan,” tambah Prof. Nizam

Setelah mengetahui keamanan dari komponennya, ada juga yang perlu diperhatikan untuk menyongsong era kendaraan listrik, yaitu safety a tasting. Baterai yang digunakan untuk kendaraan listrik harus lolos uji tes dan memiliki standar. Pengujian dari pack ini, selain kapasitas baterai tetapi juga menjamin bagaimana baterai itu tetap dalam keadaan aman.

“Ada standar ISO, tapi biasanya yang dipakai untuk kendaraan roda dua dan roda empat kita menggunakan R136 atau UN38.3 untuk pengujian baterai ini. Sebenarnya kalau di total, pengujian itu jumlahnya ada sekitar 17. Tetapi yang ada di Indonesia, misal untuk memenuhi UN38.3 saja hanya 8 saja cukup. Atau, kalau kita ingin agak lebih panjang lagi, misalnya pakai standar yang R136, bisa 10-belasan yang bisa digunakan. Nah ini bisa menjamin baterai ini aman,” ungkap Prof. Nizam. Humas UNS

Reporter: Erliska Yuniar Purbayani
Editor: Dwi Hastuti

Suka dengan artikel ini?

Pentas Seni Budaya UNS Kembali Digelar, FKIP UNS menjadi Tuan Rumah

UNS --- Pentas seni dan budaya Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta kembali digelar. Kali...

FISIP UNS Raih Juara 1 Lomba Kampus Inklusi antar Fakultas di Lingkungan UNS

UNS --- Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta...

UNS Umumkan Pemenang Lomba Rangkaian Dies Natalis ke-46 UNS

UNS --- Rangkaian acara Dies Natalis ke-46 Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta telah...

Seminar ABP HMJA FEB UNS, Matangkan Persiapan menjadi Wirausahawan

UNS --- Departemen Business Himpunan Mahasiswa Jurusan Akuntansi (HMJA) Fakultas Ekonomi dan...

Perluas Jejaring Internasional, FT UNS Tandatangani PKS dengan Tongmyong University, Korea

UNS --- Dekan Fakultas Teknik (FT) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menandatangani...

FP UNS Gelar Seminar Nasional Bahas Digitalisasi Pertanian Menuju Kebangkitan Ekraf

UNS --- Fakultas Pertanian (FP) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menggelar seminar...

Dosen Sosiologi FISIP UNS Gelar FGD, Bahas Persiapan Akreditasi Internasional Prodi S1 Sosiologi

UNS --- Dosen Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Universitas Sebelas Maret (UNS)...

Bisnis Mi Ayam Goreng Mahasiswa UNS Dapat Investasi 50 Persen dari Menteri Investasi/Kepala BKPM RI, Siapa Sosoknya?

UNS --- Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI, Bahlil Lahadalia,...

Dosen FEB UNS Sampaikan Cara Perencanaan Karir sebagai Mahasiswa Akuntansi

UNS --- Masifnya perkembangan era digital, mengakibatkan kemunculan beragamnya profesi yang...

Mahasiswa UNS Raih Juara 2 Lomba Feature News Kusala Jurnalistik 2022

UNS --- Prestasi membanggakan di tingkat nasional kembali diraih oleh mahasiswa Universitas...