UNS Dorong UNESCO Akui Tempe Sebagai Warisan Makanan Tradisional Indonesia

UNS – Universitas Sebelas Maret (UNS) mendorong United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) untuk mengakui tempe menjadi food cultural heritage dari Indonesia. Demikian disampaikan Dosen Fakultas Pertanian (FP) UNS, Danar Praseptiangga PhD di sela-sela acara International Workshop on Traditional Fermented Foods 2018 yang diselenggarakan di FP UNS, Selasa (6/11/2018).

Dalam kesempatan tersebut, Danar menyampaikan bahwa tempe ini unik. Sehingga dari UNS ingin mempromosikan ke UNESCO bahwa tempe adalah makanan tradisional yang benar-benar asli Indonesia.

“Kami ingin mengenalkan makanan tradisional khususnya tempe ke warga negara asing bahwa sisi fungsional makanan tradisional ini sangat tinggi,” kata Danar.

Dan ternyata, lanjur Danar bahwa negara lain juga ada yang mengembangkan makanan berbasis kedelai seperti tempe. Salah satunya, Jepang yang membuat nato. Meski sama-sama terbuat dari kedelai dan merupakan produk fermentasi, namun nato berbeda dengan tempe.

Sementara itu, Kepala Program Studi (Kaprodi) Ilmu dan Teknologi Pangan FP UNS, Bambang Sigit Amanto menambahkan pihaknya telah mengembangkan riset tempe nonkedelai. Mengingat tingkat impor kedelai masih cukup tinggi, sebesar 70 persen.

“Kami mencoba opsi lain untuk tidak menggunakan kedelai. Kami mengembangkan tempe koro pedang. Koro pedang selama ini hanya dibuat sayur. Untuk bijinya belum banyak digunakan. Ternyata bisa dibuat menjadi tempe dan tahu. Hasilnya juga bagus dan produktivitasnya tinggi,” kata Bambang.

Bambang menambahkan tempe koro pedang diklaim kandungan proteinnya lebih tinggi dan lebih crispy saat digoreng. Hanya saja pengolahannya agak sulit karena bentuknya yang besar. Sehingga perlu dipotong dan dicacah terlebih dahulu.

“Kami juga mengembangkan tempe mlanding bekerjasama dengan mitra UMKM di Wonogiri. Ini membuktikan bahwa tempe tidak hanya dari kedelai saja,” imbuhnya.

Sedangkan Perwakilan Institut Javanologi UNS, Bani Sudardi menyebut keberadaan tempe bisa dikenal di seluruh Indonesia bahkan di seluruh penjuru dunia akibat invensi dari orang Jawa.

“Karena penduduk suku Jawa ini sangat besar. Maka di mana ada orang Jawa, di situ pasti ada tempe. Ketika orang Jawa menemukan kedelai, kemudian dibuat tempe. Dari situ lah tempe dikenal luas,” katanya.

Dengan International Workshop on Traditional Fermented Foods 2018 ini diharapkan bisa memberikan bekal generasi muda, khususnya mahasiswa UNS dan mahasiswa asing yang merupakan mitra UNS terkait pangan fermentasi tradisional. Yaitu dari mulai proses produksi, pengolahannya pada usaha mikro kecil dan menengah hingga keamanan pangan juga menjadi hal yang dikaji dan dipelajari. Humas UNS

By | 2018-11-07T11:59:27+00:00 07 November 2018|Categories: Berita Terkini|